Kenapa Hidup Saya Palsu?



WARNING !!! JANGAN DIBACA KALO BAPERAN. Bisa bikin darah tinggi,  kejang-kejang bahkan stroke. 😂

Kenapa saya nggak pernah tulis dan posting doa di wallpost saya?  Karena buat saya berdoa itu adalah dialog antara saya dan Dia, jadi perlu saya lakukan berdua saja diwaktu dan suasana yang khusyuk dan syahdu,  nggak perlu orang lain tau apa yang saya minta,  apa yang saya mohonkan. Waktu berdoa, toh saya memintanya juga sama Dia,  bukan sama orang-orang. Urusan cara Dia mengabulkannya gimana,  itu sih terserah Dia aja. (itu kalo saya lho ya,  terserah kalo sampeyan. Bukan kapasitas saya juga ngomentarin postingan sampeyan wong itu wallpost juga punya sampeyan lho Kak.  Paling -paling kalo saya lagi fresh, saya klik like or ketik amin. Finish.)

Kenapa saya menghindari posting hal-hal yang sedih, menderita atau masalah di wallpost saya?  Sebab buat saya hal-hal yang bikin pilu dan berat itu nggak perlu dibagikan didunia luas.  Nggak ada manfaatnya juga.  Buat apa? Paling banter cuma dapet like ato komen disuruh sabar dari para fans, jhiahhh. Terus solusi?  Tetep aja saya yang  jalanin. Nggak mungkin juga kan nyuruh para komentator itu ngegantiin hidup saya waktu jeblok. Itu kalo saya lho ya.  Terserah kalo sampeyan. Itu hidup punya sampeyan. Itu wallpost juga punya sampeyan. Bukan kapasitas saya buat ngelarang sampeyan bikin status kayak begono. 

Kenapa postingan saya selalu kelihatan yang ceria dan meriah aja?  Karena buat saya hal-hal yang baik dan bahagia emang bagusnya di share,  siapa tahu bisa jadi inspirasi ato motivasi buat yang laen untuk berbuat serupa. Bukankah kebahagiaan bagusnya memang dibagikan? Walopun sering dianggap norak,  narsis ato pamer,  yo rapopo. Bukankan lebih baik berbagi kebahagiaan daripada kesedihan. (Itu kalo saya lho ya. Terserah kalo sampeyan. Sama terserahnya ama saya yang bikin postingan di wallpost saya ya Kak). 

Kenapa hari ini saya posting tulisan ini di wallpost saya? Saya yo ra mudeng Kak.  Arep klarifikasi terhadap nyinyiran yang bilang saya riya, posting pamer doang nggak pernah berdoa, hidup saya palsu,  kelihatan bagusnya doang nggak pernah jeblok,  hihi. (Biarlah hidup saya palsu dimedsos Ka,  asalkan tidak dihatimu,  ehmmm)  Saya tulis ini bukan buat bikin sampeyan baper lho pemirsa. Sebab tulisan ini belum tentu ditujukan buat sampeyan. Kalo kebetulan situasinya sama banget ama yang lagi sampeyan alami, yahhh maafkanlah yaa,  itu diluar kendali saya. Terus juga,  saya nggakh minta sampeyan buat baca ini toh. Nek tidak berkenan yo di skip aja yo. Ndak usah dibaca. Yang penting saya bahagia. Sampeyan bahagia. Yo ngono. Wis.

Baca juga Begini Cara Saya Hindari Baper di Medsos




Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pantai Berkas, Arena Wisata Keluarga Ramah Balita

Begini Cara Saya Hindari Baper di Medsos

Pantai Hili, Si Cantik Dari Kaur. Pesona Bengkulu, Indonesia

Yuk Jadi Bunda Generasi Maju bareng SGM

Begini Cara Cepat Check In Pesawat di Waktu Mepet

KISAH YANG TAK USAI