Begini Cara Saya Hindari Baper di Medsos

Begini cara saya mengusir baper di medsos.

Dunia maya saat ini jadi primadona segala kalangan. Mulai dari anak sekolahan, remaja, emak-emak, babe-babe, encang-encing sampe engkong-engkong kenal sama dunia yang satu ini. Semua orang bisa memposting apa saja di sini. Mulai dari aktifitas sehari-hari, prestasi gemilang, sampe moment- moment eksklusif bisa wara-wiri di sini setiap detiknya.  Tapi sayangnya beberapa orang kerap hanyut terbawa perasaan saat membaca postingan orang lain di medsos. Padahal nggak semua postingan itu ditujukan buat dirinya. Ujung-ujungnya malah jadi sewot dan komen yang enggak-enggak. Tapi itu bukan saya ya pemirsa.

Dari dulu, saya nggak pernah merasa terganggu lihat postingan orang-orang yang kebetulan mampir di beranda fb saya. Mau dia posting kegiatan jelong-jelongnya setiap hari, mengumumkan prestasi yang dia miliki, lagi ibadah terus menerus atau apapun itu. Buat saya, itu murni hak prerogative mereka. Terserah dong mereka mo posting apa. Lha itu tembok mereka yang punya.  Mereka piknik pake duit sendiri, beli barang pake duit sendiri, punya prestasi hasil usahanya sendiri, rajin ibadah kelakuannya sendiri. Bukan kapasitas saya juga mau menilai mereka itu riya, pamer, lebay atau cuma sok- sok an doang. Lha wong diri saya aja belom tentu bener dimata orang lain. Jadi saya mah enjoy aja tuh kalo ada temen yang posting gambar lagi nyengir didepan eiffel, nongkrong dibawah liberty atau bahkan salto ditembok cina. Paling saya cuma bilang, semoga saya punya kesempatan buat jalan- jalan kesono juga.

Saya juga woles aja kalo lihat ada temen yang posting baru beli mobil, beli rumah, beli donat, beli kerupuk, beli apalah- apalah. Lha biarin aja. Dia beli tu banda kan pake duitnya sendiri. Masalah dia dapet duitnya dari gaji, hasil kerja keras, dapet warisan atau boleh ngutang, itu mah terserah dia.  Dia kerja keras, saya nggak bantuin. Dia dapet warisan, saya juga nggak dikasih. Dia punya hutang, saya juga nggak ikut mbayarin. Kan saya cuman ngeliat doang. Jadinya bukan urusan saya.(Kecuali kalo dia beli apartemen cakep trus duitnya boleh ngutang dari saya, udah dua dekade kagak dicicil, baru deh jadi urusan saya..wkwkwk).

Trus sama status orang yang ngasih pengumuman abis bersedekah, lagi puasa sunah, baru khatam qur'an, lagi umroh, lagi ngurusin zakat atau pun lagi perang fisabilillah di palestina, saya juga kalem aja sih. Ngapain juga rese' kasih komentar menghujat orang riya, sementara diri saya belom sanggup ngelakuin apa yang udah mereka kerjain. Masalah pahala ama dosa buat mereka, itu mah praktis urusan Allah aja. Kan udah ada malaikat raqib sama atid yang nyatet. Dan mereka lebih tau mana yang mau dikasih pahala ama dosa.

Palingan saya agak baper (dikit tapi) kalo baca postingan temen tentang prestasi gemilangnya. Kayak bu Maya Pransiska, yang bukunya terbit mulu tiap hari, hehe. Atau mister Timbul Rahmadi yang sukses jadi IK K -13 mapel keren sejagad raya, ante Hestri Dani Nurlaili yang khatam quran berkali kali, sist Anni Nurhamidah yang sekarang lagi training jadi trainer buat anak negeri, inga Era Susanti yang bisnis tupperwarenya lancar bertubi-tubi, mak Milda Ini yang job ngeblognya nggak lagi terhitung jari, dek mitha Hil mitha yang keliling dunia karena prestasi bisnis bergengsi, mbak Endang Purwatj yang sukses bisa bikin baju sendiri, bu Nora Vitaria yang artikel kerennya sering nangkring surat kabar masa kini dan yang nggak kalah kerenya pak de Kihajar Priyandono bareng Dik Nana nya yang menginspirasi. Dalam hati saya membatin.. " ihh... keren ya mereka... ternyata bisa ya kayak gitu... saya mau juga lho...gimana caranya yaa...."

Ahhh... ya sudahlah ya. Hidup itu kan memang punya jalannya sendiri-sendiri. Yang kita lihat di kehidupan orang lain itu cuma kulit luarnya saja. Sementara kita nggak pernah tau apa yang telah mereka alami untuk bisa sampai ke tempat yang sekarang ini. Jadi nggak perlu baperlah lihat aktivitas orang di sosmed. Namanya juga sosmed tempat orang share, pamer, cerita, curcol, dan juga baper. Lha kalo kita yang baca juga ikutan baperrrr....huaaaa.... log out aja dahhhh.

Udah ah... segitu aja, satnite kali ini saya mantengin laptop kesayangan aja. Hari ini khusus buat "membalas menulis" kalo kata mak blogger milda ini. Bareng secangkir cokelat panas dan senyum manismu, haaaa.... dunia terasa cuma milik sendiri... hihihi... yang laen ngontrak dulu ya....

#janganlupabahagia

Komentar

  1. Baper kadang bikin kt lebih berprestasi, cin♡♡ Kl bgitu teruslah baper biar bs ngasilin tulisan bagus kayak gni... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.... baper yang cantiks kalo githuuuu....

      Hapus
  2. Baper kadang bikin kt lebih berprestasi, cin♡♡ Kl bgitu teruslah baper biar bs ngasilin tulisan bagus kayak gni... hehehe

    BalasHapus
  3. Mbak jg baper baca puisi2mu... ajarilah daku merangkai kata,... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayukkk... kita tutorial mbak... yg jelas merangkai kata tak sesusah ngejahit kemeja....gkgk..

      Hapus
  4. Wahhh senangnya punya teman yang baik hati dan gak suka iri hati. Semangat terus nge-blog Mak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa.... jadi baper dehhh... dibilang baik hati en nggak suka iri hati... sukanya makan hati..wkwkwl..

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Suatu Siang di Pelataran Grand Tjokro

Pantai Hili, Si Cantik Dari Kaur. Pesona Bengkulu, Indonesia