Gagal Move On

Saya Kasih Judul “Gagal Move On” aja
#TodaysStory

Senja cantik turun perlahan memamerkan cahaya jingga pada pelataran mega. Edisi ngasuh anak sore ini saya habiskan di teras rumah kami yang tercinta ya pemirsa, sambil saya selingin juga ama kegiatan mengupdate biodata di situs Kesharlindung Dikdas yang baru saja selesai “mantenan”. Hahaha… namanya juga emak- emak jaman now, harus selalu bisa memanfaatkan waktu disetiap kesempatan. Sebab kalo saya mau nungguin para cinta kecil bobo dulu baru ngerjain tugas “plus- plus ini”, pastinya saya bakalan telat, keburu servernya ganti kegiatan “maintenis” lagi. 

Si sulung mencabut rumput yang mengerumuni pohon buah naga kesayangan. Si tengah sibuk dengan robot- robot kecil andalannya. Sedang si bungsu menyanyi riang dipangkuan saya sambil sesekali tangan mungilnya menggapai layar handphone yang lagi saya pake. Meskipun saya nggak ngerti nyanyiannya apa, tapi biarinlah, yang penting nggak nangis. 

Suara supra X 125 memasuki pelataran rumah. Si Ayang Beb baru aja pulang dari kegiatan rutinnya ngabsen pohon sawit dikebon sebelah. Lalu dia mengambil alih  si bungsu yang lagi asyik konser di pangkuan saya. Saya melirik sekilas ke motor yang nongki cantik di teras samping. 

Saya minta dia untuk langsung masukin itu motor ke garasi sebab magrib hampir menyapa. Tapi katanya abis magrib dia mau yasinan ke tempat tetangga. Disitu saya agak sedikit protes. Kan dia punya motor sendiri, kenapa juga harus pake motor saya terus. Bukannya saya pelit atau lagi melakukan gerakan penghematan bensin ya pemirsa. Tapi kan sayang, itu Jupe MX nya si Ayang Beb udah seminggu kagak di panasin. Kan saya cemas- cemas gimana gitu, takut mesinnya ngadat or kenapa- kenapa sebab jarang di pake.

Tapi dia cuma nyengir kuda doang sambil ngeloyor masuk kedalem. Dia mah emang gitu orangnya. Kalo saya udah ceramah panjang kali lebar kali tinggi sampe dua ratus meter,  ya dia cabut. Mungkin dia nggak kuat (Sebab yang kuat cuman Dek Dilan doang...hehehe..) Oh em ji, padahal omelan saya kan butuh didengerin lho. Setidaknya bisa bikin galau saya sama tulisan “biodata anda belum lengkap” di beranda saya bisa berkurang sedikit. Saya lagi kesel pake banget. Biodata udah di lengkapin, kolum riwayat udah dientri, update berhasil udah berkali- kali, itu tulisan kepo belom juga berubah. Kan saya jadi galau gitu lhooooo. Sementara dihalaman rumah, si sulung memamerkan rumput2 hijau hasil cabutannya. Si tengah berhenti bemain. Azan magrib berkumandang.

Besoknya saya pergi kekantor Dinas Dikbud. Disuruh ngambil surat tugas dan kelengkapan buat seleksi OGN ke provinsi weekend ini. Alhamdulillah banget, akhirnya tahun ini saya dapet kesempatan untuk ketemu guru- guru hebat seprovinsi, juga menambah ilmu dan pengalaman. 

Tengah hari saya pulang dengan riang. Tapi sampe di halaman rumah, saya disuguhkan pada pemandangan yang luar biasa. Sesosok motor merah parkir keren di teras tanpa atap tepat dibawah terik mentari tengah hari bolong. Sinar kemilau terpancar dari ban berwarna hitam licin yang menanti waktu untuk mbeledos. Ahh… tiba- tiba aja suhu kepala saya naik jadi seratus derajat celcius. Suara emas saya melengking tinggi memanggil si Ayang Beb yang rupanya juga belom pulang kerja. 

Sosok imut si tengah tiba- tiba muncul dari balik pintu. Raut mukanya sedikit terkejut. Mungkin dia heran kenapa baru pulang saya udah teriak- teriak. 
“ Ayah kemana, Nak?” Sambar saya langsung. 
“ Ayah belom pulang. Kenapa Bunda?” Dia sedikit heran.
“ Itu motor kenapa di parkirin di depan panas kayak gitu?” Saya semakin nggak sabaran.
“ Hehe… iya. Keren kan, Bunda" katanya sambil memamerkan jempol.
"Itu Kakak yang dorong sama temen- temen tadi." Senyumnya sumringah banget.
"Kan kemaren kata Bunda motor ayah belom dipanasin, Karena hari ini ayah nggak sempet lagi, jadi Kakak yang bantuin panasin.” Suaranya datar bersama senyum polos tanpa dosa. 

Hkkkkh…. Tiba tiba saya speechless. Saya nggak tau mau ngomong apa. Si kakak, umurnya tujuh tahun lebih dikit, punya rasa kasih sayang dan jiwa social yang tinggi pake banget. Badan saya tiba-tiba menjadi limbung. Bergegas saya bersandar ke kursi jok empuk yang ada di depan lemari, berusaha menenangkan hati, menata emosi. Saya tarik nafas dalam-dalam lalu saya hembuskan perlahan. Dalam hati saya bertanya- tanya, "Tuhan, beginikah rasanya gagal move on??"

22 Maret 2018
Apapun Momentnya…. #JanganLupaBahagia


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Suatu Siang di Pelataran Grand Tjokro

Begini Cara Saya Hindari Baper di Medsos

Pantai Hili, Si Cantik Dari Kaur. Pesona Bengkulu, Indonesia